Tag Archives: literasi

Banten dalam Sajak

1 Jan

KAIBON

di bawah gerbang bentar

tubuh ibu bergetar

telah lama ia menghamba

menyaksi remah sejarah dimakan usia

 

batu-batu berserakan

menunggu purnama musim penghujan

sejengkal kaki berjalan

tiang padurasa menghadang

tak ada lagi jendela istana

tempat ibu memandang liuk cibanten

 

air sungai membaja

jembatan rante tak lagi guna

tak ada perahu

dari negeri jauh melempar sauh

 

air mata ibu

menjadi batu di kaibon

 

Banten, Juli 2007-Januari 2009

 

WATU GILANG

tak ada lagi sultan

dinobatkan di atas watu gilang

 

hanya ada bocah bertelanjang dada

berebut bola di lapang terbuka

kakinya berdarah

                   tertusuk duri sejarah

 

puing pakuwon di sisi kanan

adalah saksi kuasa amarah

 

Banten, 2007-2008

 

NASI AKING

 

sepiring nasi aking

kita makan bersama

di tepi puing istana

 

itu siapa

lelaki bersorban serupa sultan

burung-burung kenari

yang telah mencatatkan duka pada helai sejarah

mengejar angin tak sampai dermaga

 

itu siapa

lelaki bertahta serupa maulana

Banten, April 2007

 

ISTANA

di depan gerbang istana yang tak lagi utuh

aku bersapa ibunda sultan

tersenyum dari puncak menara

 

pada tumpukan batu berlumut

aku masih mencium darah sultan

mengaliri kolam-kolam pemandian

 

permaisuri mencucurkan duka

hingga keruh airmatanya

 

dan setelah istana ini runtuh

siapa yang hendak menjadi sultan

kembali.

 

Banten, 2009

 

MAULANA

lelaki yang kau sebut maulana

membatu di dermaga renta

jubahnya menciumi bangkai perahu

 

pesta istana telah ditutup badai samudera

di meja-meja makan

pangeran terlelap kenyang

 

maulana, apa yang kau sisa untuk kami

Juni 2007

 

LIDAH API

aku telah mendayung sampan

sampai berpeluh harapan

tapi tak terdengar

ada kepak camar

 

ikan-ikan telah mati

dikutuki lidah api

 

awas amuk badai

oh dahaga semesta

di mana sampan akan dilabuhkan

 

Banten, 2007

Iklan

Dikutuk Judul…

8 Des

101_1323Sabtu (6/12) sekitar pukul 09.30 aku meluncur ke Rumah Dunia . Badan sebetulnya masih capek karena sehari sebelumnya aku lelah liputan pelantikan Walikota/Wakil Serang dan juga nunggu kabar tentang wafatnya manta Gubernur Banten pertama HD Munandar.

Sudah sebulan aku tak bertandang ke komunitas yang diasuh Gola Gong dan Tias Tatanka ini. Terakhir aku datang sekitar sebulan lalu saat memberi testimoni sebelum Gong dinobatkan meraih Indonesia Berprestasi Award dari XL.

Jadi kelelahan itu aku singkirkan. Aku rindu Rumah Dunia. Setelah mengantarkan isteri dan si Kafka, aku meluncur ke Rumah Dunia untuk mengikuti Ode Kampung #3 yang mengsung Temu Komunitas Literasi se-Kampung Nusantara. Sesampainya di lokasi, diskusi sedang  berlangsung. Tapi aku tak langsung mengikutinya, aku memilih keliling stand buku dan souvenir terlebih dahulu.

Di stand FLP Serang, aku duduk sambil menghisap rokok cowboy. Tak  lama berselang dari dalam sebuah ruang kecil muncul Ali Muakhir, mantan editor Dar! Mizan yang kini jadi Managing Editor Penerbit Salamadani.

Selain Gong, Ali Muakhir adalah provokator ulung yang telah berhasil memotivasi diriku untuk melahirkan novel Gerimis Terakhir. “Bisa tidak sebulan selesai…” begitu kalimat yang dilontarkan Ali Muakhir di awal Ramadhan 2003  silam. 

Syukurlah walau lebih dari waktu yang ditentukan novel itu lahir juga. Seperti yang tercatat dalam bukuku, royalti buku itu modal untuk walimahku (lumayan buat beli mas kawin). Jadi aku sangat bersyukur bisa ketemu kembali dengan Ali Muakhir.

Setelah berjumpa dengan Ali Muakhir, aku juga berjumpa dengan Daniel Mahendra, jagoan penganyam kata yang kalimatnyanya selalu renyah dibaca. Aha, awalnya kupikir Daniel ini sangat serius banget karena kepalanya dipenuhi Pramoedya, ternyata daniel guyuib juga. “Foto dulu ya, buat blog,” begitu pinta Daniel.

Sebagai alumnus relawan Rumah Dunia, aku dengan soknya bercerita tentang Rumah Dunia dan beberapa kegiatannya. Tapi ternyata walau baru pertama kali datang ke Rumah Dunia, Daniel banyak mengikuti tentang Rumah Dunia, lewat dunia maya. Hmmm… Dunia tampaknya memang sudah selebar kotak monitor. Sehingga aktivats Rumah Dunia di kampung terpencil pun sudah banyak diketahui.

Beberapa jenak kemudian, Gola Gong muncul di hadapan Ali Muakhir, Daniel Mahendra, Bambang Trim, sambil memprovokasi kemandulan diriku. Gong mengatakan, bahwa aku terkutuk oleh judul novelku sendiri. “Kamu salah bikin judul novel. Gara-gara judulnya Gerimis Terakhir, itu jadi novelmu yang terakhir. Ayo mana novelmu yang laen.”

Duh…! Aku nyesek! Draft bukuku di komputer banyak yang belum terselesaikan. Apakah aku memang sudah kena kutukan. (qizink)

Foto-foto dapat diintip di situsnya kang Daniel saja , di sini.

Tan Malaka & Banten Tak Terpisahkan

21 Nov

9-tan-malakaSERANG – Hubungan antara Tan Malaka sebagai tokoh revolusi Indonesia dengan daerah Banten tak bisa terpisahkan. Tokoh yang memiliki nama asli Ibrahim Datuk Tan Malaka tersebut pernah melakukan pergerakan melawan penjajahan di Bayah, Kabupaten Lebak, Provinsi Banten, dengan nama samaran Ilyas Hussein.

“Kedekatan Tan Malaka dengan rakyat Banten bukan suatu kebetulan. Tan Malaka memiliki kajian tersendiri tentang daerah ini,” ujar Prof Zulhasril Nasir, Guru Besar Ilmu Komunikasi Universitas Indonesia, saat bedah buku Tan Malaka, Gerakan Kiri, dan Revolusi Indonesia karya Harry A Poeze, di aula Radar Banten, Kamis (20/11).

Dalam pandangan Zulhasril, Banten memiliki kesamaan dengan Kabupaten Lima Puluh Kota, Minangkabau, Sumatera Barat, sebagai daerah kelahiran Tan Malaka. Menurutnya, kedua daerah tersebut sama-sama memiliki keteguhan dalam memegang tradisi serta memiliki dua komponen utama pergerakan, yakni ulama dan jawara. “Di Minangkabau ada tradisi merantau. Sementara pelaut Banten juga dikenal di Nusantara sebagai pelaut tangguh. Bahkan pengaruh kerajaan Banten sampai ke Sumatera,” ujarnya.

Selain Zulhasril, diskusi yang berlangsung mulai pukul 13.00 ini menghadirkan pembicara Bonnie Tryana (sejarahwan muda asal Banten) dan Harry A Poeze selaku penulis buku. Hadir dalam diskusi ini Irfendi Arbi (Wakil Bupati Lima Puluh Kota), Datuk Tan Malaka Muda serta beberapa kerabat Tan Malaka dari Sumatera Barat. Hadir pula dalam kesempatan ini sejumlah tokoh Banten, di antaranya Pandji Tirtayasa (mantan calon Walikota Serang) serta sejumlah mahasiswa dan tokoh pemuda Banten.

Bonnie Tryana mengungkapkan, Tan Malaka merupakan sosok yang memberikan banyak pelajaran kepada bangsa Indonesia. “Saat masyarakat Indonesia sedang mencari identitas demokrasi dengan melihat pemilihan presiden di Amerika Serikat, Tan Malaka sebenarnya sudah memberikan pelajaran bahwa perbedaan tak mesti menjadi sebuah hambatan untuk membangun bangsa,” ujarnya.

Bonnie juga sepakat bahwa kiprah Tan Malaka di Banten tak bisa dipisahkan. Dikatakan, menjelang proklamasi kemerdekaan Republik Indonesia, Tan Malaka menggelar rapat di salah satu rumah warga di Lebak. “Salah satu hasil rapatnya adalah bahwa kemerdekaan Indonesia harus segera dilakukan tanpa menunggu pemberian dari Jepang,” ujarnya.

Redpel Majalah Otonomi ini juga memandang, selain sebagai sosok yang sederhana, Tan Malaka merupakan cermin pemimpin yang otentik. “Ketika Tan Malaka berbicara tentang kelaparan, dia sendiri merasakan kelaparan itu. Tan Malaka hidup di gubuk sempit saat menuliskan buku Madilog. Kesederhanaan itu sebagai pilihan. Padahal sebagai seorang datuk yang sama dengan priyayi pada saat itu. Tan Malaka merupakan nasionalis yang betul-betul memerhatikan nasib bangsanya,” ujarnya.

Harry A Poeze mengaku butuh waktu panjang bagi dirinya untuk menuliskan sejarah Tan Malaka. Buku sejarah yang dalam versi Bahasa Belanda setebal 2.200 halaman membutuhkan waktu sekitar 37 tahun untuk menelitinya. “Saya menuliskannya, karena Tan Malaka jarang diungkap,” ujarnya dalam Bahasa Indonesia yang fasih.

Nazmudin Busro, warga Banten pecinta sejarah mengatakan, Banten dan Minangkabau memiliki hubungan erat. “Bila Tan Malaka dari Minangkabau berjuang di Banten, maka ada juga orang Banten yang berjuang di Minangkabau, yakni Syafruddin Prawiranegara yang memimpin Pemerinahan Darurat Republik Indonesia (PDRI),” ungkapnya. (qizink)

Bab Kematian

6 Nov

I

dia tiba

tiba-tiba

 

tak terterka

 

II

selembar daun

kering gugur waktunya

sepucuk daun

basah lalu patah

 

III

kekasih

hanya kau

tak bisa kudamba

tak kuasa kuhela

adanya

 

IV

m        a        u         t

a                             u

u                             a

t         u        a         m

 

V

bila maut menjemput

aku hanya turut

Perempuan Pembawa Pesan

7 Okt

siapakah perempuan itu

yang membawa pesan

di balik senyumnya

 

o, bibir yang tak berkata

tetap saja bermakna

 

siapakah perempuan itu

yang membawa pesan

di antara wangi rambutnya

 

o, cinta

bukan janji yang didamba

sebab rasa lebih bergelora

 

 

Banten, 2008

Cerita Sastra

18 Agu

Oleh: Qizink La Aziva

Sastra, begitulah perempuan tua yang dulu pernah tinggal di perkampungan kumuh Kali Code menyebut namanya. Perempuan berkulit jeruk purut itu yang telah mengasuh dan membesarkan dirinya. Ia tak tahu (dan tak mau tahu) mengapa perempuan yang seminggu lalu mati diserang diare itu memberinya nama Sastra.

Sastra tak peduli dengan sebuah nama!

Dari perempuan yang dipanggilnya ‘Mbok Tua’ itu pula, Sastra tahu tentang asal-usul dirinya. Semasa hidupnya Mbok Tua pernah bercerita, jika dirinya adalah hasil dari persetubuhan seorang penyair kere dengan pelacur kawakan di Pasar Kembang. Ibunya telah mati bunuh diri saat dirinya berumur tiga tahun. Setahun kemudian bapaknya menyusul ke liang kubur, karena siphilis yang dideritanya.

Sastra termasuk makhluk langka. Tulang-tulang wajahnya menampakkan keperkasaan seorang gladiator yang siap bertarung di medan laga, sementara dua payudara yang tumbuh di dadanya begitu besar dan seksi. Langkahnya gemulai bagai Putri Solo. Bulu-bulunya tumbuh tak beraturan di atas bibir dan janggutnya. Suaranya terkadang lembut dan renyah seperti suara sinden jaipongan, namun terkadang pula sekeras vokal demonstran yang sedang menuntut keadilan di gedung dewan.

Sastra waria? Sastra banci?
Sastra bukan waria atau banci. Waria atau banci masih memiliki kelamin. Sedangkan Sastra tak jelas kelaminnya, karena sejengkal di bawah pusar Sastra tak ada organ tubuh yang dapat memastikan jenis kelamin dirinya.

Sastra tak berkelamin!
“Sastra adalah ciptaan Tuhan yang paling sempurna. Komposisi tubuhnya memadukan antara kelembutan wanita dan keperkasaan pria….” seorang yang dianggap sebagai pemerhati Sasta berucap dengan ludah membuncah.
 
 “Ya… Sastra telah mengembalikkan kesadaran kita pada kebesaran Tuhan. … Sastra adalah Sang Ratu Adil!” seorang pria berwajah paranormal menimpali dengan lebih semangat. “Sastra adalah titisan pertapa yang bersemayam di puncak Merapi, ” lanjutnya paranormal yang memiliki khas batu kecubung besar di jari tengah tangan kirinya.

“Tapi sastra juga berbahaya bagi orang lain. Sastra sangat menakutkan!” sela pria bergaya pemuka agama.

****

Tek!

Sastra menekan tombol off pada remote control. TV 14″ di hadapannya mati.
Sastra muak dengan segala komentar tentang dirinya. Hampir saban hari dirinya dijadikan objek pembicaraan di televisi, radio, kampus, sekolah, ruang seminar, situs internet… Bahkan di warung angkringan pojok gang.

Keunikan Sastra telah menjadi perhatian banyak orang. Namanya dikenal hingga ke pelosok negeri.
Sastra ingin hidup apa adanya, hidup normal seperti makhluk Tuhan lainnya. Tapi keinginan itu hanya menjadi mimpi di siang bolong, karena pada kenyataannya orang lain tak bisa menerima kehadiran Sastra di tengah-tengah mereka. Orang-orang yang berpapasan dengannya selalu memandangi dirinya dengan sorot mata aneh. Bahkan tak sedikit anak-anak yang langsung lari terbirit-birit atau mentertawakan dirinya.

Menyakitkan!
“Puah!”
Sastra meludah. Matanya melotot. Otot-otot di pergelangan tangan dan lehernya menegang. Dilemparkannya remote control yang masih dipegangnya ke arah televisi.
Prang!

Kaca televisi berantakan.
“Aaaaggghhhh….” Sastra menjerit. Suaranya bergema di dalam kamar 3×3 meter miliknya. Beberapa jenak kemudian tubuhnya jatuh lunglai dengan air mata yang mengembang di ujung matanya yang bening.

Sastra menangis! Jiwanya teluka.
***

22. 45, burung gagak mengoak.
Di sebuah jembatan penyeberangan, Sastra memandangi beberapa kendaraan yang berlalu-lalang di bawahnya. Tekadnya sudah bulat. Malam ini ia akan melakukan apa yang telah dilakukan ibunya dua puluh tahun yang lalu. Sastra ingin bunuh diri! Sastra merasa telah lelah menjalani hidupnya.
“Tuhan…. Izinkan aku untuk menentukan cara kematianku….”
Sastra menaiki pagar pembatas jembatan. Matanya mulai dipejamkan ketika kabut mulai menyelimuti bulan yang pucat sendirian di langit. Sedetik kemudian tubuh Sastra meluncur….
Bruk!

Sastra membuka matanya. Sekelilingnya nampak begitu putih. Surgakah? Sastra sampai di surga? Tidak! Sastra belum sampai surga. Surga terlalu mahal bagi Sastra. Sastra terkapar di atas kasur sebuah rumah sakit. Semalam seorang juragan sayur yang membawanya ke rumah sakit.
Sastra tidak mati! Saat bunuh diri, tubuh Sastra jatuh di atas bak truk yang penuh sayur mayur. Sastra hanya pingsan selam lima jam.
“Tuhan… kenapa tak Kau ambil saja nyawa sialanku ini!”
Sastra mencabut slang infus yang menancap di lengan kanannya. Setelah melepas seluruh pakaiannya, Sastra berjalan meninggalkan ruang rawat.

Orang-orang yang bertemu dengannya terkejut, berteriak, menjerit… lalu lari ketakutan. Sastra tak peduli. Ia terus melangkah, meninggalkan rumah sakit. Sastra berkeliaran di jalanan tanpa sehelai benang. Sastra telanjang!

“Aku bebas… aku bebas….” ucap Sastra sambil menggoyang-goyangkan pinggulnya.
Sastra merasakan sebuah kebahagian.
“Sastra gila…! gendeng…!” teriak seorang ibu sambil menarik lengan anaknya, menjauhi Sastra.
“Awas ada Sastra!” seorang satpam mengingatkan.
Sastra tertawa terbahak-bahak. Suasana makin kacau. Orang-orang berlarian, jalanan macet, toko-toko tutup, anak-anak menangis, polisi berusaha meringkus Sastra….
Sastra terus berkeliaran di jalanan, sampai sebuah radio milik pemerintah menyiarkan berita: “… demi stabilitas keamanan, Sastra dipenjara…!” (*)

Diinspirasi dari cerpen Firman ‘Balelol’ Venayaksa.

[Kelas Menulis #3] Melawan Kebuntuan

12 Agu

Pernah menulis sebuah naskah (cerpen atau opini) tapi tak terselesaikan?

Itu pasti seringkali dialami oleh siapa pun. Tiba-tiba saja otak kita menjadi buntu untuk melanjutkan naskah yang sedang kita garap. Padahal sebelum menulis, ide di otak seakan sudah menumpuk dan siap ditumpahkan. Tapi ketika di depan kertas atau di depan komputer, ide yang sudah lama mengendap itu tak juga tertuang dalam tulisan.

Kebuntuan dalam membuat karya tulis hal yang wajar, tapi itu harus dilawan!

Sekali lagi saya ingatkan, tips dalam Kelas Menulis ini hanya pengalaman pribadi. Mau diikuti terserah, nggak diikuti juga gak papa….

Nah berikut adalah cara melawan kebuntuan dalam menulis. …>> Baca lebih lanjut